Sunday, August 14, 2011

~ Nota Buat Pejuangku

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Assalamu'alaikum wrt..


Subhanallah walhamdulillah.. Syukur dan Tahmid hanya untuk Allah Swt.. Puja dan Puji khusus untukNya.. Tuhan Sekalian 'Alam kerana dengan limpahan Rahmat dan Kasih SayangNya, ana masih lagi dapat menghirup udara segar di bumi Sabah di bawah naungan Allah ini..


Hari ini, aktiviti ana berbeza dari hari sebelumnya.. Jika sebelum hari-hari lalu, ana banyak habiskan masa ana di teratak warden aspuri, tapi pagi ini seawal 7.30pagi lagi ana dan seorang anak didik ana pergi ke kelas tarannum. Ini adalah hari pertama ana pergi menghadiri kelas tarannum. Asalnya ana ingin pergi pada hari ahad lalu, namun atas alasan tertentu ana terpaksa tangguh kehadiran ana..

Terasa lucu sedikit tikamana duduk di kerusi pelatih. Selalunya di masa kuliah, ana berada di hadapan memberi syarah. Kali ini, ana menjadi sebahagian di kalangan pelajar bersama-sama ana didik ana sendiri (pelatih). Duduk bersama-sama dengan pelatih, walaupun agak lucu dan sedikit janggal tapi itu bukan penghalang untuk ana belajar bersama mereka. Peluang ada di hadapan mata, insyaAllah akan ana gunakan sebaiknya.. Teringat pada satu kata-kata "Pengalaman itu adalah universiti kehidupan".

Justeru, selagi penghidupan itu masih dimiliki, maka selagi itulah seseorang itu masih dalam proses pembelajaran. Ana ingin mengutip setiap peluang yang ada ini untuk ana jadikan ianya pengalaman dalam kehidupan ana. Moga-moga dengan pengalaman & kemahiran yang ada daripada didikan yang terima ini akan dapat ana manfaatkan pada orang lain. Dan mana tahu satu hari ilmu tarannum ini sangat berguna untuk ana ajarkan pada anak-anak ana nanti.. Mudah-mudahan dengan adanya pengajian tarannum itu nanti, menjadi asbab mereka untuk lebih cintakan Al-Quran.. Seterusnya menjadi "jilul Quran" yang terdiri daripada Hafiz dan Hafizah. InsyaAllah.. Itu azam ana. (.^_^.)>

Alhamdulillah, sesi pembelajaran tarannum daripada Abuya sangat mengujakan ana. Sebelum ini, Abuya merupakan bekas tenaga pengajar di Pusat Latihan Dakwah namun atas permintaan ramai, kemahiran dan kefaqihan Abuya mengajar tarannum & qiraat sangat dialu-alukan. Syukur, abuya bersetuju untuk membuat kelas khas kepada sesiapa yang berminat. Ramai di kalangan pelatih yang berminat termasuklah ana.. Hehe..

Pagi itu, Abuya mengajar ana dan pelajar yang lain bacaan Al-Quran bertarannum dari surah Ibrahim ayat 28-31. Dimulakan dengan bacaan dari Abuya sendiri seterusnya diikuti oleh semua pelajar. Terasa lagu ana sumbang semacam.. Hehe, lama dah tak mengaji berlagu.. Alhamdulillah selama 2jam setengah sesi pembelajaran hari ini, banyak yang ana dapat pelajari dari Abuya.. Syukur Allah pilih ana untuk sama-sama mengimarahkan majlis ilmu ini.

Subhanallah, ana sangat kagum dengan bacaan Abuya.. Suara dan alunan lagu bacaan abuya bersatu dalam rentak yang mendamaikan.. Bunga-bunga qiraat sangat indah menyentuh halwa telinga ana. Tetiba terasa mata ana berair. Fikiran ana tertumpu pada satu wajah... Wajah yang dulunya selalu memberikan ana semangat. Seorang yang ana sajnjungi dan tidak jemu mencari rezeki untuk persekolahan kami. Itulah ayah ana.. Wajah itulah yang pernah mengejutkan kami adik-beradik seawal pagi. Di ruang tamu, ayah duduk bersila. Di hadapannya tersusun 3 bantal empuk bersama Al-Quran . Rupa-rupanya wajah itu ingin mengajar kami bertiga membaca Al-Quran bersama-sama alunan tarannumnya..

Pendekatan ayah dalam mendidik kami mengenal Al-Quran sangat tersirat. Setiap pagi, kami selalu dikejutkan dengan suara orang mengaji.. Merdu bila dihayati.. Sayup-sayup hinggap di cuping telinga kami.. Saat ini suara itu seakan ana dengarinya meniti di bibir Abuya sendiri. Lantunan tarannum Abuya persis lagu ayah waktu itu.. Ana kesat air mata. Sungguh ana rindukannya lagi.. :'(



NOTA HATI BUAT PEJUANGKU..

Nukilan ini telah lama ana nukilkan.. Waktu itu ana terasa rindu benar dengan ayah. Tambah-tambah lagi terasa sayu bilamana membaca SMS dari adik ana mengatakan ayah ana sedang sakit.. Mudah-mudahan Allah berkati umur dan permudahkan segala urusan ayah. Semoga ayahanda Radin Bin Hj Taggoh sentiasa dalam bimbingan dan kasih sayang Allah swt.


Rinduku bertamu mendongak sendu...
Kelamku dalam himpitan syahdu..
Jeritanku pada coretan namamu seakan mengoncang suasanaku..
Hanyasanaya diriku terlalu merindu,
Padamu wahai pejuangku..

Hari-hariku berlalu..
rintihan kasihku semakin meruntun nan kalbu.
Ingin sekali ku berdiri dihadapanmu..
Menatap raut wajahmu..
Mendakapmu erat melepas beban rindu..
mencium tanganmu memohon restu..
Aduhai pejuangku,
Rinduku tidak kan layu buatmu..

Pejuangku...
Walau diri terpisah jauh,
Namun sentiasa diriku berteman memorimu,
Setiap saat dan waktu,
Ingatanku padamu sentiasa menjengukku..
Sayu, tatkala terkenang kata-katamu..
Nasihat dan gurau sendamu
Menggantikan kelabuku menjadi biru,
Haru ku menjadi tenang selalu..

Aduhai pejuangku..
Hanya engkau dalam beribu..
Menjadi penghibur dan pengubat dukaku..
Di kala ku jatuh terkulai layu,
Engkau hulur tangan bangunkan ku..
Engkau tanamkan azimat hanyasanya Allah segalanya tempat mengadu..
Sungguh...
Kasihku berbungga mekar selamanya buatmu...

Untukmu ayahku..
Pejuang kehidupanku...
Segunung kasih buatmu dan sebening rindu untukmu
Berkat Rahmat Allah atas usaha gigihmu..
Diriku kini si kecil murabbi bergelar guru.
Mendidik umat ini agar kenal Tuhan yang Satu.
Kenal sirah junjungan Muhammad yang yatim piatu.
membina iman dan amal pada niat yang jitu.
Segalanya hanya kerana Rabbu..

Alhamdulillah, usai sudah coretan ana kali ini.. Doa ana, semoga ayah ana sentiasa tabah dan cekal dengan ujian yang mengujinya.. Begitu juga dengan ibu ana. InsyaAllah, jika diberi kesempatan.. coretan hati untuk ibu ana pula akan menyusul. Semoga dipermudahkan segala urusan~



Faqirah 'indaAllah
fatin_jamilah@yahoo.com
Pusat Latihan Dakwah Keningau.
14 Ramadhan 1432 H / 14 Ogos 2011

1 comment:

Anak Pendang Sekeluarga said...

wah,betul aa yg di perkatakan...
doakan sy ye tuan blog...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...