Thursday, December 10, 2009

Untukmu, Bakal Isteri


Tangan ini mula menulis apa yang telah dikarangkan oleh hati ini di dalam kalbu. Aku mula tertanya-tanya adakah aku sudah seharusnya mula mencari sebahagian diriku yang hilang. Bukanlah niat ini disertai oleh nafsu tetapi atas keinginan seorang muslim mencari sebahagian agamanya. Acap kali aku mendengar bahawa ungkapan "Kau tercipta untukku."
Aku awalnya kurang mengerti apa sebenarnya erti kalimah ini kerana diselubungi jahiliyah. Rahmat dan hidayah Allah yang diberikan kepada diriku, baru kini aku mengerti bahawa pada satu hari nanti, aku harus mengambil satu tanggungjawab yang sememangnya diciptakan khas untuk diriku, iaitu dirimu. Aku mula mempersiapkan diri dari segi fizikal, spiritual dan juga intelektual untuk bertemu denganmu.
Aku mahukan pertemuan kita yang pertama aku kelihatan 'sempurna' di hadapanmu walaupun hakikatnya masih banyak lagi kelemahan diri ini. Aku cuba mempelajari erti dan hakikat tanggungjawab yang harus aku galas ketika dipertemukan dengan dirimu. Aku cuba membataskan perbicaraanku dengan gadis lain yang hanya dalam lingkaran urusan penting kerana aku risau aku menceritakan rahsia diriku kepadanya kerana seharusnya engkaulah yang harus mengetahuinya kerana dirimu adalah sebahagian dariku dan ianya adalah hak bagimu untuk mengetahui segala zahir dan batin diriku ini.
Apabila diriku memakai kopiah, aku digelar ustaz. Diriku diselubungi jubah, digelar syeikh. Lidahku mengajak manusia ke arah makruf digelar daie. Bukan itu yang aku pinta kerana aku hanya mengharapkan keredhaan Allah. Yang aku takuti, diriku mula didekati oleh wanita kerana perawakanku dan perwatakanku. Baik yang indah berhijab atau yang ketat bert-shirt, semuanya singgah disisiku. Aku risau imanku akan lemah. Diriku tidak dapat menahan dari fitnah ini. Rasulullah S.A.W pernah bersabda, "Aku tidak meninggalkan setelahku fitnah yang lebih bahaya untuk seorang lelaki melainkan wanita."
Aku khuatir amalanku bukan sebulatnya untuk Rabbku tetapi untuk makhluknya. Aku memerlukan dirimu untuk menghindari fitnah ini. Aku khuatir kurangnya ikhlas dalam ibadahku menyebabkan diriku dicampakkan ke neraka meninggalkan kau seorang diri di syurga. Aku berasa bersalah kepada dirimu kerana khuatir cinta yang hak untuk dirimu akan aku curahkan kepada wanita lain. Aku sukar untuk mencari dirimu kerana dirimu bagaikan permata bernilai di antara ribuan kaca menyilau. Tetapi aku pasti jika namamu yang ditulis di Luh Mahfuz untuk diriku, nescaya rasa cinta itu akan Allah tanam dalam diri kita. Tugas pertamaku bukan mencari dirimu tetapi mensolehkan diriku. Sukar untuk mencari solehah dirimu andai solehku tidak setanding dengan ke’solehah’anmu. Janji Allah pasti kupegang dalam misi mencari dirimu. "Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik."
Jiwa remaja ku ini mula meracau mencari cinta. Matang kian menjelma dan kehadiran wanita amat terasa untuk berada di sisi. Setiap kali aku merasakannya, aku mengenangkan dirimu. Di sana engkau setia menunggu diriku, tetapi di sini aku curang kepadamu andai aku bermain dengan cinta fatamorgana. Sampaikan doamu kepada diriku agar aku dapat menahan gelora kejantananku disamping aku mengajukan sendiri doa diperlindungi diri.

Bukan harta,rupa dan keturunan yang aku pandang dalam mencari dirimu. Cukuplah agama sebagai pengikat kasih antara kita. Saat di mana aku bakal melamarmu, akan ku lihat wajahmu sekilas agar mencipta keserasian diantara kita kerana itu pesan Nabi kita. Tidak perlu alis mata seakan alis mata unta, wajah bersih seakan putih telur ataupun bibir merah delima tetapi cukup cuma akidah sekuat akar, ibadah sebagai makanan dan akhlak seindah budi.

"Kahwinilah isteri kerana empat perkara; keturunan, harta, rupa dan agama. Dan jika kau memilih agama, engkau tidak akan menyesal.” Jika aku dipertemukan dengan dirimu, akan ku jaga perasaan kasih ini supaya tidak tercurah sebelum masanya. Akan ku jadikan syara’ sebagai pendinding diri kita. Akan ku jadikan akad nikah itu sebagai cop halal untuk mendapatkan dirimu. Biarlah kita mengikuti nenek moyang kita, Nabi Adam dan Siti Hawa yang bernikah sebelum disatukan agar kita dapat menikmati kenikmatan perkahwinan yang menjanjikan ketenangan jiwa, ketenteraman hati dan kedamaian batin. Doakan diriku ini agar tidak berputus asa dan sesat dalam misi mencari dirimu kerana aku memerlukan dirimu untuk melengkapkan sebahagian agamaku.

Thursday, September 24, 2009

~ Kullu 'Amun Wa antum Bikhaer.. ~

Bismillahir Rahmaanir Raahiim..

Alhamdulillah atas segala kurniaanNya.. Masih lagi diberi secebis kudrat dan usia.. Semoga dengan umur yang panjang ni, dapat lagi untuk kita sama-sama mengunakan nikmatNya sebaik yang mungkin dalam membina taqwa kepadaNya... (Ya, Rahman panjangkanlah usia kami dan tetapkan umur kami dalam mentaatiMu dan rasulMu.. Allahumma amein..)

Di kesempatan ini, saya ingin mengambil kesempatan dan peluang yang ada untuk mengucapkan SELAMAT MENYAMBUT HARI RAYA AIDILFITRI.. Hehe, rasanya tak terlambat untuk saya ucapkan... sekalipun dah masuk syawal yang ke-lima.. ^_^. Raya kan sebulan.. (ye ke raya sebulan..??? kikikiki) Nway, semoga Ramadhan yang pergi, sentiasa dinanti dan dirindui.. Dan semoga syawal kali ini, adalah syawal yang terindah.. Mudah-mudahan ukhwah yang terputus terjalin semula.. yang jauh, hati tetap terasa bersama...sedikitpun tiada gelisah.. yang dekat bertambah erat dan mesra.. Aduhai, Indahnya Ukhwah kerana Allah... (^_^)


Akhir bicara, mohon kemaafan atas segala khilaf, terkasar bahasa dan laku samada yang sengaja mahupun tanpa disengajakan.. (Aku insan biasa..uhhuhu yang ingin menjadi luar biasa dari kebiasaan yang biasa.. ^_^. camne tuh? ^_^) . Halalkan makan minum ya... 0-0. ^_^

Thursday, September 17, 2009

PENANTIAN...

Terasa cemas di hati, tatkala menanti sendiri… hati diasak monolog sepi... “bila la bas ni nak mai, lama dah tunggu ni.. adoii” jenuh juga asyik melontar tanya, jawapan plak tak kunjung tiba..

“Ahh... mungkin bas lambat sampai, jammed kot. xpo la, Sobr3x.. Allah nak didik ni jadi penyabar. Kan ustazah pesan, semua apa yang berlaku tu ada hikmahnya. Mungkin Allah bagi bas lambat sampai untuk keselamatan diri. Manalah tahu, sekalipun bas awal sampai, tapi rosak di tengah jalan. Ha, sapa susah. Diri sendiri juga susah. Keluarga pun susah.. semua la susah..” cuba ku buang jauh resah yang mula bertamu. Alhamdulillah, Allahur Ar Rahman, Aku senyum sendiri. Memang menjadi kebiasaanku bercerita dengan diri sendiri.. (Dalam hatilah kan, kalo suara ’keluar’ plak kang, nt orang kata gila..uhuhuhu ^_^)

Dalam beberapa ketika, bas yang di nanti pun tiba.. Dari jauh, pemandu itu melihatku. Penglihatannya jauh di dasar hati, bukan pada penampilan luaranku tetapi pada peribadiku melalui seseorang yang ku kenali. Entah, apa yang difikirkan pemandu tu. Apapun yang difikirkannya, hanya satu yang ku harap.. Moga pemandu itulah yang akan menghantar aku ke destinasi. Sekalipun tidak sampai di tempat yang betul-betul menjadi tujuanku, asal dia berusaha untuk membawa ku lebih dekat pada destinasi matlamatku, itu sudah mencukupi.. Alhamdulillah...

Ku kerling pemandu bas.. Sekali pandang, hati ku dapat merasakan dia boleh dipercayai. Dari raut wajahnya, ada sakinah bertapak di situ sekalipun cahaya nurnya tak secerah yang ku harap..

“Adeih, apalah aku ni, tu pun nak demand. Astagfirullah.. ish3, tu dah kira oklah tu.. ada juga orang yang nak bawa ko p.”.. Cepat-cepat ku ingatkan diri..

Pemandu bas yang agak segak pada pandanganku tersenyum memandangku..Entah apa yang buat dia tersenyum. Ku intai penampilanku hari itu.. “Erm, okeh je baju ni.. Tutup aurat.. Comel lagi.. kikiki ^_^” Hatiku berbisik.

“Naiklah.. awak je ni yang saya nak amik. Kalo awak tak sudi nak naik, saya cari penumpang lain.”.. Tawaran terakhir diutara...

Bismillahil lazi soqqhorolana haza wama kunna lahu muqrinin. Wa inna ila rabbina lamunq qolibun”.. Kakiku mula melangkah masuk. “Em, nampaknya belum ada penumpang. Mungkin aku jer penumpangnya. Mudah-mudahan selamat dia memanduku ke destinasiku. Ya Allah, permudahkanlah perjalanan kami dan peliharalah kami dari segala kejahatan. Allahumma amein”.


Tiba-tiba, pedal brek separuh kecemasan ditekan. Bas pun berhenti.
“Awak, saya minta maaf, saya tak dapat nak antar awak.. saya rasa, saya tak sesuai nak bawa awak sama pi sana.. Sebenarnya, saya dah ada penumpang lain. Penumpang tu dah jadi penumpang saya selamanya sejak dua bulan yang lalu.” Bicara si pemandu.

Kedebomm!! Bagai bunyi barang berat jatuh ke bawah.. Terkejut dan segala ketenangan berterbangan.. Hilang harapan yang mula terkumpul.. Ku harap panas sampai ke malam.. rupanya tak sampai-sampai juga.. punah segala impianku. Seakan destinasiku semakin jauh dari tempatku.. (memanglah kan, malam mana ada matahari, kuikuikui^_^)

“Akhirnya, mulai hari itu.. bermulalah semula penantianku.. entahlah, bila lagi bas yang seterusnya akan tiba. Yang pasti, aku tetap akan sentiasa menanti dengan setia. Aku tidak berharap pada pemandu bas itu lagi, kerana bagiku cukuplah tibanya sebagai ujian bagiku.. (uhuhuhu, ajak orang nek, pastu suh turun balik.. Kalo dalam bab JPJ ni, ni masuk kes pemandu tak beretika.. Hehe, nak geram sikit kat pemandu tuh.. kikikiiki)... Papun, aku yakin bas yang akan datang ni lebih baik dari bas sebelumnya. Dan sebelum aku mengharapkan agar bas yang akan tiba adalah yang terbaik untukku.. aku kenalah berubah jadikan diriku lebih baik dari sebelum ni. Bukan bermaksud penampilan ku perlu diubah. Biarlah dianggap kuno oleh sesetengah pemandu bas, dianggap tiada gaya langsung dan dianggap kurang sempurna dipandangan mata.. Yang penting perubahan rohani ku perlu diupdate lagi. Iman perlu ditingkatkan.. Biarlah apa orang kata dan nilai, asalkan tuanku suka dengan apa yang ku cuba usahakan. Manalah tahu kalau suatu hari nanti tuanku ingin berjumpa denganku, ada jugalah yang ’baik’ sebagai ku persembahkan nanti. Aku harap semoga tuanku terima diriku dengan ‘senyuman keredhaan'. Ya, benarlah juga, Ramadhan bulan ujian.. Inilah antara ujian buatku... ujian hati. Mudah-mudahan apa yang terjadi, memberikan aku kekuatan untuk kuat dan tabah.. Mudah-mudahan perginya Ramadhan meniggalkan diriku yang lalu.. dan yang muncul diriku yang baru.. Aku akan berubah untuk jadi lebih baik.. Moga dengan Rahmat dan RahimNya, tuanku akan permudahkan niat ini..” Azamku menyuntik semangat yang semakin sirna.



Pengajaran yang dapat dihayati..

1- Jalan ceritanya sederhana. Tidak banyak sentuhan perasaan. Maksud saya, antara si pemandu bas dah si penumpang tidak lama bersama. Masih lagi boleh dikatakan tidak saling mengenali. Maka, sebagai penumpang.. tidak seharusnya dia terlalu yakin dengan apa yang dinilainya. Biasalah, zaman sekarang ni lebih banyak ’antu’ dari manusia.. hihihih.. kejam plak kenyataan ni..

2- Dalam cerita ni, seolah penumpang adalah seorang yang sentiasa berfikir. Berfikir, berfikir dan berfikir pada sesuatu yang diluar daya akalnya iaitu soal jodoh (bas) Oleh kerana sentiasa berfikir, jadilah si penumpang merasa dalam penantian... Seharusnya sebagai hamba kepada tuannya (Allah Al-khaliq), hendaklah bersikap tenang dengan menyerahkan sebulat-bulatnya pada Allah soal siapa jodohnya. Tidak perlu dirisaukan, kerana sudah janji Allah swt setiap yang bernyawa pasti akan ada bahagian rezeki, jodoh dan ajalnya. Maka segalanya serahkanlah pada Allah.. Yang pastinya, jadikan diri baik dan sempurna pada pandangan Allah. Bukankah Allah telah berjanji ; "Lelaki yang baik itu untuk perempuan yang baik, dan permpuan yang baik itu untuk lelaki yang baik". Maka.. usahakanlah ke arah itu..

3- Si pemandu sepatutnya perlulah memikirkan segala natijah yang bakal berlaku sebelum melakukan sebarang tindakan. Kebaikan dan keburukan hendaklah ditimbang tara mana yang lebih membawa kecenderungan. Wajarnya lelaki memiliki 9 akal dari wanita, maka seharusnya lebih matang dalam membuat sebarang tindakan. Perlu diingat, tindakan yang membawa kepada kemudharatan pada si penumpang (perempuan) bolehlah kita menglasifikasikan sebagai satu kezaliman. Dan ketahuilah 3 doa yang dikabulkan (tiada hijab) antaranya adalah doa orang-orang yang dizalimi. Apapun, bagi si penumpang, sekalipun terasa dizalimi, gunakanlah sifat penyayang yang dikurniakan Allah swt melebihi sifat penyayang si pemandu tadi dengan memaafkan segala tindakan yang dilakukan oleh si pemandu. Allah mengurniakan kepada hambanya 2 prasangka, Husnudzon (bersangka baik) dan Se’udzon (bersangka buruk), maka gunakanlah dahulu ’husnudzon’ yang Allah kurniakan kerana itulah sebaik-baik akhlak yang ditinggalkan oleh Rasulullah saw. Mafhum hadist : "Allah bertindak mengikut apa yang hambanya fikirkan". Maka, bersangka baiklah dalam setiap apa yang berlaku sekalipun perkara itu menyakitkan dan menghimpit perasaan. Ini juga ada kaitan dengan kaifiat (cara) Allah mendidik hamba-hambaNYa. Adakalanya, Allah ingin mendidik hati dan menyucikan niat kita agar apa yang kita lakukan adalah semata-mata kerana Allah... Wallahu’alam

Cerita asal : Hamba Allah
Skrip : Hamba Allah
Edit : Hamba Allah..


Cerita di atas tiada kaitan pada sesiapa yang dikenali samaada yang masih hidup atau pun sebaliknya. Maka seandai ada yang terkene.. maafin dong.. ^_^ pepun, Pengajaran yang perlu dihayati dalam cerita ni, boleh kita sama-sama fikirkan..

Friday, August 21, 2009

Peluang ‘Naik Pangkat’

Kemuncak bulan ‘mega’ tiba lagi. Allah telah panjangkan umur kita untuk merebut peluang menggilap rohani di bulan-bulan Rejab, Syaaban dan kini Ramadan. Melangkah masuk ke bulan penuh keberkatan ini, bermulalah pengembaraan rohani kita menyusuri rahmat dan keampunan Allah. Yang kita kejar bukan nama, pangkat, kesihatan dan kemuliaan di dunia atau di sisi manusia, tapi pangkat besar dari Allah iaitu darjat takwa.

Allah berfirman, maksudnya:“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa, sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Al-Baqarah: 183)

Kembara rohani kita menuju takwa adalah hakikatnya perjalanan hati untuk kembali kepada keadaan fitrah yang bersih.Hati yang hidup bersama turun naiknya nafas kita itu tidak akan benar-benar tenang dan tenteram selagi tidak menemui jalan untuk berbuat taat dan mengagungkan Allah. Ini sesuai dengan fitrahnya yang asal sewaktu di alam roh – sebelum ia ditempatkan di dalam jasad lahir kita dan tercorak mengikut pengaruh nafsu dan syaitan.

Ramadan adalah saat terbaik untuk mengembalikan hati kepada fitrahnya. Penghulu segala bulan ini membawa bersamanya rahmat dan keberkatan yang sangat banyak dan melimpah-ruah dari Allah. Inilah masa terbaik untuk meningkatkan amalan-amalan takwa dan mendidik serta membersihkan hati dari sifat-sifat yang bertentangan dengan fitrahnya. Peluang untuk ini terbuka luas di sepanjang bulan Ramadan terutama melalui ibadah puasa, juga ibadah-ibadah lain yang hanya terdapat di bulan Ramadan iaitu ibadah sahur dan berbuka, solat tarawih serta membayar zakat fitrah.

Di dalam bulan ini juga terdapatnya malam yang dinamakan Lailatul Qadar. Kedudukan, kemuliaan dan keberkatannya menyamai seribu bulan di sisi Allah. Bertemu dengan kemuliaan malam ini dalam keadaan hati dekat dengan Allah dan diri disibukkan dengan ibadah seolah-olah mendapat ‘jalan pintas’ untuk meningkatkan kualiti diri kita di depan Allah. Tetapi peluang untuk mendapat ‘jalan pintas’ itu pun hanya akan Allah mudahkan untuk orang yang sungguh-sungguh menempuh jalan penuh berliku sebelumnya. Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya.

Kalau diri tidak dilatih dan hati tidak dipimpin untuk menghayati kebesaran malam-malam sepanjang Ramadan dengan melakukan solat, baca Quran, wirid dan zikir dengan penuh kesungguhan serta keikhlasan, manakan dapat kenaikan pangkat atau ‘promotion’ dari Allah hanya dalam satu malam. Pangkat dari manusia pun tidak diperolehi dengan sebegitu mudah.

Liku-liku untuk dapat kenaikan pangkat dari Allah mesti dilalui berserta pengorbanan dan harus menempuh ujian demi ujian. Bukan dengan jalan bersedap-sedap dan bermudah-mudah.
sumber : surau.com

Thursday, August 13, 2009

~ Insan Terpilih

Aduhai hati yang selalu gundah gulana.. Mengapa perlu difikirkan kehidupan duniawimu. Sedangkan dunia itu sering menipumu. Bukankah kehidupan ini penuh dengan majazi? Tipu daya di sana sini? Maka, hendaklah engkau susun langkahmu penuh hati-hati, Ingatlah, syaitan itu sentiasa tidak mahu mengaku kalah dan tidak pernah putus asa. Setiap saat masanya adalah berharga. Tidak dibiar kosong tanpa menyesatkan adam dan hawa. Lantas, bagaimana engkau masih lagi memikirkan hal duniamu? Perbanyakkanlah berfikir, renung penuh bererti.. Bagaimana bakal kehidupanmu sewaktu mengadap Tuhan Rabbul ’Izzati..? Selamatkah dirimu di hari yang tiada pelindung melainkanNYA? Akan beratkah amal yang akan engkau bawa? Justeru, renungkanlah duhai diri yang lemah. Agar kehidupanmu di dunia sentiasa waspada.. Semoga, akan hadir dalam hatimu jiwa yang sensitif dengan dosa. Merasakan dosa itu besar sekalipun pada kesilapan sekecil zarah. Ketahuilah.. itulah antara ciri-ciri mereka yang aqrab dengan tuhanNya. Yang punya Ihsan dalam hatinya. Merasa kehadiran Allah dalam setiap sentuhan masa yang ada.. sekalipun mata tidak melihat, tetapi hati menyakini Allah MAHA MELIHAT.

Untuk apa perlu dirisaukan, aduhai hati yang rawan.. sebuah kehilangan itu hanya secebis dugaan.. dari Tuhan sekalian alam.. Hilang bukan bererti tamatnya sebuah kehidupan, tetapi dengan kehilangan itulah darjatmu ditinggikan. Hairan? Mengapa perlu dihairankan, Allah itu Maha berkuasa, zat yang sempurna penuh keagungan. Lupakah duhai hati, Allah telah berjanji dalam kalamNya Izzati.. ”Adakah kamu mengaku beriman, sedangkan kamu belum diuji?” Maka, hadapilah ujian dengan sejuta kesabaran. Percayalah, yakinlah sepenuh hatimu.. Hanyasanya Allah bersama-sama mereka yang SABAR.

Aduhai hati yang penuh kesedihan.. Mengapa perlu ditangisi sebuah perpisahan? Bukankah semua kita akan pergi.. pulang kepangkuan Tuhan. Dialah yang menjadikan.. Dan padaNya jua segalanya akan dikembalikan. Lupakah engkau, hidup di dunia ini sekadar persinggahan. Yang kekal hanyalah amalan sebagai teman. Itulah teman dalam perjalanan menuju sebuah keabadian.. Maka, janganlah engkau lalaikan hatimu dengan kehidupan yang sementara ini. Janganlah engkau tangisi lagi sebuah perpisahan sementara.. akan tetapi, hadapkanlah wajahmu sentiasa kepada Allah.. Penuhkanlah jiwa dan hatimu dengan dzikrullah memuji kebesaranNya. Juga sibukkanlah hari-harimu dengan amalan makruf nahi mungkar , mengikut sunnah kekasihNya. Yakinlah, barangsiapa yang dihatinya ada Allah, dan mengutamakan Allah atas segala apa yang dilakukannya, Allah akan seiringkan pekerjaannya dengan pertolonganNya. Bekerja keraslah engkau untuk hari esokmu yang abadi. Berbekallah dengan amalan yang menguntungkanmu di sana nanti. Ingatlah, sebaik-baik bekalan adalah TAQWA.

Duhai diri yang lemah.. Kembalikanlah hatimu kepada Rab.. Kerana DIA lah pemilik segala yang engkau ‛miliki’.. Segalanya hanya pinjaman untuk menguji. Kentalkanlah semangat juangmu. Jadilah seperti syaidatina Aisyah, putrinya Syaidina Abu Bakr.. Walau fitnah mencalar maruah, Dia tetap Aisyah! Walau rumahtangganya di landa badai anggkara si munafiq durjana, tetap teguh pendiriannya, menggunung Tawakkalnya. Pada Allah sw.t dia berdoa, mengharap furqan agar tenggelam segala nista. Insafilah duhai diri yang lemah, Allah sengaja menguji sekeping hati yang kecil.. sebagai tukaran untuk mendapatkan habuan yang lebih besar kelak. Maka bersyukurlah.. bersyukurlah.. bersyukurlah kerana engkau insan terpilih.

Wednesday, August 5, 2009

NISFU SYA"BAN

Oleh : Abd al-Razzaq bin A.Muthalib

Adalah sesuatu yang tidak dapat dinafikan bahawa bulan Sya’ban mempunyai kelebihannya tersendiri. Namun, menggalakkan orang ramai beribadah pada bulan ini dengan disebarkan hadis-hadis yang palsu adalah dilarang sama sekali. Kebanyakan hadis-hadis yang disebarkan adalah menyentuh tentang kelebihan menghidupkan malam Nisfu Sya’ban serta solat dan doa yang khusus pada malam ini. Begitu juga dengan puasa sunat khusus pada hari Nisfu Sya’ban.

a) Hadis tentang kelebihan menghidupkan malam Nisfu Sya’ban
Tidak terdapat hadis sahih yang menyebut bahawa Nabi saw menghidupkan malam Nisfu Sya’ban ini dengan amalan-amalan yang khusus seperti sembahyang sunat yang khas atau doa-doa tertentu. Malah semua hadis tersebut adalah lemah dan palsu. Di antaranya ialah:

- Hadis yang diriwayatkan daripada Ali ra: ((Apabila tiba malam Nisfu Sya’ban, maka bangunlah kamu (menghidupkannya dengan ibadah) pada waktu malam dan berpuasalah kamu pada siangnya, kerana sesungguhnya Allah swt akan turun ke langit dunia pada hari ini bermula dari terbenamnya matahari dan berfirman: “Adakah sesiapa yang memohon ampun daripada-Ku akan Ku ampunkannya. Adakah sesiapa yang memohon rezeki daripada-Ku, akan Ku kurniakan rezeki kepadanya. Adakah sesiapa yang sakit yang meminta penyembuhan, akan Ku sembuhkannya. Adakah sesiapa yang yang meminta daripada-Ku akan Ku berikan kepadanya, dan adakah begini, adakah begitu dan berlakulah hal ini sehingga terbitnya fajar)). Hadis ini adalah maudhu’, diriwayatkan oleh Ibn Majah dan al-Baihaqi di dalam Syu’ab al-Iman. Rujuk Dhaifah al-Jami’ dan Silsilah al-Dhaifah oleh al-Albani, Dhaif Ibn Majah.

- Diriwayatkan daripada Ibn Umar ra bahawa Rasulullah saw bersabda: ((Barang siapa membaca seribu kali surah al-Ikhlas dalam seratus rakaat solat pada malam Nisfu Sya’ban ia tidak keluar dari dunia (mati) sehinggalah Allah mengutuskan dalam tidurnya seratus malaikat; tiga puluh daripada mereka mengkhabarkan syurga baginya, tiga puluh lagi menyelamatkannya dari neraka, tiga puluh yang lain mengawalnya daripada melakukan kesalahan dan sepuluh lagi akan mencegah orang yang memusuhinya)).

Hadis ini menurut Ibn al-Jauzi adalah Maudhu’. (Rujuk Ibn al-Jauzi, al-Maudhu’at, Dar al-Fikr, cet. 1983, 2/128). Imam al-Daruqutni pula meriwayatkan hadis ini daripada Muhamad bin Abdun bin Amir al-Samarqandi dan dia mengatakan bahawa Muhamad adalah seorang pendusta dan pembuat hadis. Pendapat ini juga sama seperti yang disebut oleh Imam al-Zahabi bahawa Muhamad bin Abdun terkenal sebagai pembuat hadis.

- Diriwayatkan daripada Ja’far bin Muhammad daripada ayahnya berkata: ((Sesiapa yang membaca pada malam Nisfu Sya’ban seribu kali surah al-ikhlas dalam sepuluh rakaat, maka ia tidak akan mati sehingga Allah mengutuskan kepadanya seratus malaikat, tiga puluh menyampaikan khabar gembira syurga kepadanya, tiga puluh menyelamatkannya dari neraka, tiga puluh akan mengawalnya dari berbuat salah dan sepuluh akan menulis mengenai musuh-musuhnya)). Ibn al-Jauzi turut menghukum hadis ini dengan maudhu’.

Kebanyakan hadis-hadis yang menyebut tentang amalan-amalan yang khusus seperti solat, doa dan sebagainya adalah tidak sahih. Justeru, tidak ada amalan–amalan atau ibadah khusus yang disunatkan untuk dilakukan pada malam Nisfu Sya’ban seperti solat tertentu yang dinamakan solat al-Alfiyah atau membaca sesuatu surah (seperti surah Yaasin) supaya dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki, ditetapkan iman atau sebagainya. Jika amalan ini thabit, pasti Rasulullah saw akan mengajarkannya kepada para sahabat dan generasi selepas itu akan menyampaikannya kepada kita.

Al-Hafiz al-Iraqi berkata: ((Hadis tentang solat pada malam Nisfu Sya’ban adalah maudhu’, direka cipta dan disandarkan kepada Rasulullah saw. Hal ini juga disebut oleh al-Imam al-Nawawi di dalam kitabnya al-Majmu’: “Solat yang dikenali sebagai solat al-Raghaib iaitu solat sebanyak dua belas rakaat antara Maghrib dan I’syak pada malam Jumaat pertama bulan rejab dan solat sunat pada malam Nisfu Sya’ban sebanyak seratus rakaat adalah dua jenis sembahyang yang bid‘ah (ditokok tambah dalam agama)). (Rujuk: Abd al-Aziz bin Abdullah bin Baaz, al-Tahzir min al-Bida’, cetakan ke-3, Uni.Islam Madinah, hal. 14).

Syiekh Abd al-Aziz bin Abdullah bin Baaz berkata: ((Dan di antara perkara-perkara ibadah yang direka cipta oleh manusia ialah merayakan malam Nisfu Sya’ban dan berpuasa sunat khusus pada siangnya, dan tidaklah ada sebarang dalil yang mengharuskan perkara ini. Riwayat yang menyatakan tentang kelebihan amalan ini adalah dhaif dan tidak boleh berhujah dengannya. Ada pun riwayat yang menyebut tentang kelebihan solat yang khas, semuanya adalah maudhu’ seperti mana yang telah dijelaskan oleh kebanyakan ahli ilmu)).
(Abd al-Aziz bin Abdullah bin Baaz, al-Tahzir min al-Bida’, hal. 11).

Ulamak kontemporari masa kini, Syiekh Dr. Yusof al-Qaradhawi juga menyatakan di dalam fatwanya: ((Tentang malam Nisfu Sya’ban, tidak terdapat hadis-hadis yang sampai ke martabat sahih yang menyebut tentangnya, kecuali ia berada di martabat hasan di sisi sebahagian ulama, dan terdapat juga sebahagian ulama yang menolaknya dan mengatakan bahawa tidak terdapat sebarang hadis sahih tentang malam Nisfu Sya’ban, sekiranya kita berpegang bahawa hadis tersebut berada di martabat hasan, maka apa yang disebut di dalam hadis tersebut ialah Nabi saw hanya berdoa dan beristighfar pada malam ini, tidak disebut sebarang doa yang khusus sempena malam ini, dan doa yang dibaca oleh sebahagian manusia di sesetengah negara, dicetak dan diedarkannya adalah doa yang tidak ada asal sumbernya (daripada hadis sahih) dan ia adalah salah)).

Beliau menambah lagi: ((Terdapat juga di sesetengah negara yang mereka berkumpul selepas solat Maghrib di masjid-masjid dan membaca surah Yaasin, kemudian solat dua rakaat dengan niat supaya dipanjangkan umur, dan dua rakaat lagi supaya tidak bergantung dengan manusia, kemudian membaca doa yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari kalangan salaf, dan ia adalah doa yang bercanggah dengan nas-nas yang sahih, juga bersalahan dari segi maknanya)). (Al-Qaradhawi, Fatawa al-Muasarah (Kuwait: Dar al-Qalam, cet.5, 1990), 2/379-383)

Para ulama muktabar lain seperti Syiekh al-Islam Ibn Taimiyah, Imam al-Suyuti, Abu Bakr al-Turtusyi, al-Maqdisi, Ibn Rejab dan lain-lain lagi juga menafikan akan wujudnya amalan ibadah yang khas pada malam Nisfu Syaaban ini. Namun, ini bukanlah bererti malam ini tidak mempunyai kelebihannya, bahkan terdapat hadis-hadis yang thabit yang menyebut akan fadhilat dan kelebihannya, tetapi tidak dinyatakan tentang amalan ibadah khas yang perlu dilakukan. Maka sebarang ibadah yang dilakukan pada malam tersebut tidak boleh disandarkan dengan mana-mana hadis atau pun menganggapnya mempunyai kelebihan yang khas dan tidak juga dilakukan secara berjemaah. Hal ini telah disebut al-Imam al- Suyuti: ((Dan pada malam Nisfu Sya’ban itu padanya kelebihan, dan menghidupkannya dengan ibadah adalah digalakkan, tetapi hendaklah dilakukan secara bersendirian bukan dalam bentuk berjemaah)). (Rujuk: al-Suyuti, al-amru bi al-ittiba’ wa al-nahyu an al-ibtida’ (Beirut: Dar al-kutub al-Ilmiyah, cet. 1, 1998), hal 61)

b) Hadis tentang kelebihan puasa yang khas pada hari Nisfu Sya’ban.

Berhubung dengan amalan puasa yang khas pada Nisfu Sya’ban, tidak terdapat hadis sahih yang menjelaskan perkara ini, malah ia adalah hadis yang lemah. Tetapi jika seseorang itu berpuasa berdasarkan amalan Nabi saw yang memperbanyakkan puasanya pada bulan ini dan termasuk di dalamnya hari Nisfu Sya’ban, maka ini adalah suatu amalan yang baik dan digalakkan. Begitu juga jika seseorang itu mengamalkan puasa sunat Hari Putih dan termasuk di dalamnya hari yang ke -15 pada bulan ini atau puasa sunat yang dilakukan pada hari Isnin dan Khamis. Jika puasa ini dilakukan pada Nisfu Sya’ban sahaja dengan menganggap ia adalah sunnah, maka inilah yang dilarang. Menurut Dr Yusof al-Qaradhawi: ((Di dalam kaedah syara’, tidak dibolehkan untuk menentukan sesuatu hari khusus untuk berpuasa atau sesuatu malam yang tertentu untuk dihidupkan dengan ibadah tanpa bersandarkan kepada nas syara’ kerana sesungguhnya urusan ibadah ini bukanlah urusan yang sesiapa pun berhak menentukannya, tetapi ia adalah hak Allah semata-mata)).
(Rujuk Al-Qaradhawi, Fatawa al-Muasarah, 2/343)

c) Hadis tentang amalan akan diangkat pada malam Nisfu Sya’ban.
Terdapat juga pendapat yang mengatakan bahawa segala amalan manusia akan diangkat pada malam Nisfu Sya’ban. Justeru, kebanyakan umat Islam akan menghidupkan malam ini dengan membaca surah-surah tertentu dengan niat supaya dipanjangkan umur, dimurahkan rezeki dan ditetapkan iman. Pendapat ini adalah tidak tepat dan tidak terdapat hadis-hadis sahih yang menjelaskannya.

Demikianlah beberapa perkara yang sering diperbincangkan di dalam bulan Sya’ban ini. Semoga melalui beberapa hadis yang dibawa ini serta pendapat para ulama, jelaslah kepada kita tentang kedudukan hadis-hadis tersebut di sisi ulama hadis.

Ketahuilah sesungguhnya segala perkara yang melibatkan soal pahala, keberkatan, fadhilat dan kelebihan adalah hak milik kekal Allah swt. Tidak ada seorang makhluk pun yang boleh mendakwa dan menjanjikan sebarang fadhilat atau keberkatan tertentu dengan mereka cipta amalan-amalan yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah saw dan para sahabat. Marilah sekali lagi kita menyemak dan memastikan segala amalan ibadah yang kita lakukan ini adalah bertepatan dengan sunnah Rasulullah saw untuk melayakkan amalan tersebut diterima disamping diiringi dengan keikhlasan kepada Allah swt. Ayuhlah kita bersama-sama membenteras kegiatan penyebaran hadis-hadis palsu dan dusta di kalangan masyarakat kita. Semoga kita semua akan mendapat pertolongan dan diberikan kekuatan oleh Allah swt.

~ Kasih Nan Abadi..

Satu... kasih nan abadi
Tiada tandingi Dia yang satu

Dua... sayang berpanjangan
Membawa ke syurga kasihnya ibu

Tiga... lapar dan dahaga
Rela berpayahan setianya ayah

Empat... mudah kau ketemu
Perhati selalu beza antara
Kasih dan kekasih

Ibu kuingat dahulu
Menyisir rambut ku kemas selalu
Ayah menghantar ke sekolah
Bergunalah ilmu bila dewasa

Sayang dengar lagu ini
Untuk kau sandarkan buat pedoman
Jangan manis terus ditelan
Pahit terus dibuang... itu bidalan
Harus kau renungkan

Tuesday, July 14, 2009

~ Rahsia membina rumahtangga muslim yang bahagia

Oleh : Ustaz Mohd Khusyairie Marzuki
Pegawai Penasihat Agama UiTM Sarawak

عَن اَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال: تَنْكِحُ المرَأَةَ لِاَرْبَعٍ , لمِاَلهِاَ وَلحِِسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا فاَطْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنَ تَرَبَتْ يَدَاكَ (رواه الشيخان)- متفق عليه


-Maksud : “ Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda : Seseorang perempuan itu dipilih untuk menjadi isteri berdasarkan kepada empat ciri-ciri iaitu kerana harta bendanya, kerana keturunannya (kemuliaan keturunan), kerana kecantikannya, kerana pegangan agamanya. Kerana itu pilihlah (berikanlah keutamaan) kepada perempuan yang berpegang teguh kepada agama, nescaya kamu bertuah (beruntung). ( Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.)

Sesungguhnya perkahwinan itu merupakan suatu fitrah semulajadi dalam kehidupan manusia bagi memelihara keturunan, sifat ingin dikasihi dan hidup bersama untuk memperolehi kasih sayang, ingin menjalinkan cinta yang berterusan dan ketenangan dalam hati. Namun bagi sesebuah rumahtangga muslim yang bahagia itu ianya bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang dianjurkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dalam hadith di atas.

Bagi mereka yang merancang ingin mendirikan rumahtangga muslim yang bahagia, aspek pemilihan jodoh yang tepat adalah sangat penting. Ini kerana, perkongsian hidup yang lahir nanti akan menentukan nasib sesudah berumahtangga dan menentukan corak hidup dalam masyarakat sama ada mendapat keredhaan Allah SWT atau sebaliknya. Bagi mereka yang bijak, sudah tentu akan mengutamakan calon isteri atau calon suami yang beriman kepada Allah SWT. Apa gunanya hidup kita, sekiranya kehidupan selepas berumahtangga menjadikan diri kita lebih jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT.


Apakah hikmah di sebalik saranan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam memberikan panduan dalam memilih jodoh dengan mengutamakan calon isteri solehah atau suami yang soleh itu? Hikmahnya ialah dengan mempunyai nilai keagamaan itulah seseorang itu dapat memiliki akhlak yang baik, menjadi contoh tauladan kepada anak-anak dan saling bantu membantu dalam rangka untuk membina rumahtangga yang diredhai Allah SWT. Alangkah bahagianya pasangan suami isteri apabila kehidupan alam rumahtangganya sentiasa mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semua pasangan suami isteri mengidamkan kehidupan rumahtangga yang bahagia, tetapi persoalannya di manakah letaknya kebahagiaan rumahtangga tersebut?Adakah dengan mempunyai kekayaan dan memiliki segala-galanya, kehidupan seseorang itu sudah dianggap bahagia? Berapa banyak sebenarnya kes penceraian yang berlaku setiap tahun di kalangan mereka yang kononnya mempunyai kemewahan hidup semakin ketara? Jadi di manakah kebahagiaan itu sebenarnya ?

Sebenarnya kebahagiaan rumahtangga yang bahagia itu telah jelas ditunjukkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam sendiri. Segala-galanya bermula dengan niat yang ikhlas sebelum mendirikan rumahtangga iaitu membina rumahtangga itu adalah semata-mata ingin mencari keredhaan Allah SWT, bukan disebabkan faktor atau dorongan yang lain. Tetapi berapa ramai yang menjadikan matlamat hidup ini untuk mencari keredhaan Allah SWT? Di mana letaknya keberkatan dalam berumahtangga? Apakah pasangan itu sekufu dan apakah neraca yang digunapakai dalam penentuan sekufu atau tidak?

Sekufu di sisi Islam adalah sekiranya pasangan suami isteri mempunyai kefahaman Islam dan matlamat hidup yang jelas, tahu akan tanggangujawab masing-masing bahawa membina rumahtangga muslim itu adalah suatu ibadah, saling merindui rumahtangga yang dirahmati dan diberkati Allah SWT, suami isteri yang saling nasihat menasihati antara satu sama lain dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT, cuba mewujudkan suasana rumahtangga yang harmoni, suami yang memberikan didikan agama kepada isteri dan ingatlah isteri yang solehah boleh membawa suami ke syurga.Apakah rahsia membentuk rumahtangga muslim yang bahagia? Ingatlah para isteri yang dikasihi Allah SWT, antara ciri-ciri sifat isteri yang solehah itu apabila dia taat kepada Allah SWT, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dan suaminya. Selain itu, menjaga sembahyang lima waktu, berpuasa dan menjaga maruahnya. Maka masuklah dia ke dalam syurga mengikut mana-mana pintu yang disukainya. Berazamlah untuk menjadi isteri yang solehah. Sebaik-baik pemberian ke atas sesebuah rumahtangga itu ialah isteri yang solehah agar dapat membina keluarga sakinah.

Begitu juga, para suami yang soleh, mereka adalah ketua dan pemimpin keluarga, mengajarkan ahli keluarga ilmu-ilmu fardu ain dan ilmu fardu kifayah agar tidak membiarkan isteri mereka berada dalam kejahilan. Suami yang soleh juga akan memberikan makan, minum, pakaian, kemudahan tempat tinggal, memberikan perlindungan dan melayani isteri dengan baik. Suami juga perlu banyak bersabar, menunjukkan contoh yang baik, memberikan nasihat dan tunjuk ajar kepada isterinya, mendidik, menegur isteri dengan penuh berhikmah, saling berlapang dada dan pemaaf.

Namun, apa yang dibimbangi ialah janganlah disebabkan apabila seseorang selepas alam berumahtangga membuatkan dirinya semakin jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semasa bujangnya beliau terkenal dengan kuat sembahyang sunat, puasa sunat, berzikir dan bersedekah telah berubah. Kehidupannya berubah menjadi seorang leka dan selalu menyibukkan diri dengan anak isteri, bekerja keras untuk mengumpul harta dan mengejar kemewahan semata-mata untuk keluarga. Alangkah ruginya hidup yang fana ini sekiranya apabila memasuki gerbang rumahtangga itu menjadikan dirinya semakin jauh dari Allah SWT. Titik tolak kebahagiaan rumahtangga adalah bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang disarankan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam.

Monday, July 13, 2009

Ijtimak Tabligh Sepang

Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh.. (^_^)v

Tidak pasti perasaan saya time baca post ni dalam fikrah.net. Tapi yang saya pasti, seakan ada bisikan kecil yang minta saya untuk post entri ni dalam blog jejak adDin.. Apa-apa 'rasa' pun, moga-moga ada ler satu 'rasa' yang dapat untuk kita sama-sama koreksi diri. InsyaAllah.. bi iznillah.. ~(Membaca pon ader rase ker? ^_^~

Posted by : Ibnu Zubair
Posted: Mon Jul 13, 2009 12:46 pm

Assalamu'alaykumwarahmatullahhiwabarakatuh, AlhamduLillah,berakhir sudah iItima' Tabligh. Tengah malam tadi baru sampai. Teringin nak kongsikan apa yg saya dapat di sana. Subhanallah,terlalu banyak manfaat yg boleh di dapati. Berduyun-duyun manusia membanjiri kawasan KLIA semata-mata untuk mencari kerdhoan Tuhan. Syukur semuanya berjalan lancar.

Jika tuan2 datang untuk mencari kesalahan, maka kesalahanlah yg tuan2 dapat, jika tuan2 datang niat nak belajar dan nak dengar nasihat2 ulama2 dan org2 alim maka manfaat yg besar akan diperolehi. Antara Maulana yg saya perasan dan dengar ialah, Mulana Saad, Maulana zubair, Maulana wahab, Maulana Ahmad Lat, dan Maulana Hamid (Pengetua Madrasah di Sri Petaling). ~(Erm, betul tu.. apa yang kita dapat bermula dari niat kita.. Niat umpama momentum utama dan penting dalam 'pembentukan diri' kita. Sebab tu juga Imam Nawawi menyusun hadist 40 bermula dengan "Niat". dari niat bermulanya tindakan.. tindakan yang menjadi rutin plak, maka lama-lama akan jadi sikap seseorang.. sikap yang berterusan, kesannya akan meng'appear'kan sifat plak.. Sifat tu la 'trademark' yang mencerminkan siapa diri kita. Erm, saya dah lupa-lupa ingat dah teori tu... ader sape ingat, tolong2 ingatkan.. ape erk? Jazakumullah )~

Mereka2 ni alim2 berlaka, kata2 mereka mmg ada nur keikhlasan. Antara nasihat dan ilmu yg saya dapat ialah dari maulana Saad. Beliau bg bayan (penerangan) dengan lemah lembut, rileks dan tenang, beruntunglah mereka yg faham dalam bahasa urdu/hindustan spt syeikh Arradhi.

Antara yg saya dapat ialah, ilmu yakin pada Allah swt. Jangan yakin pada asbab tapi yakinlah semuanya datang dari Allah swt. Cthnya, bila nak periksa, kenapa kita baca buku dulu, patutnya minta pada Allah dulu,baru diiringi dengan usaha, cth lain kita sekarang banyak yakin pada makhluk, spt duit, ramai yg berkata "ada duit boleh selesai masalah" ini adalah perkataan yg tidak membesarkan ALlah swt. Walhal Allah lah yg menyelesaikan masalah,bukannya duit atau sebagainya. Asbab juga tidak boleh di tinggalkan seperti menjalankan perniagaan dll, spt sahabat jika meraka ada masalah mereka akan terus minta pada Tuhan,dan doa mereka di kabulkan cash oleh Allah. ~(SubhanAllah, memberi kesan tul ayat ni.. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un.. Benarlah bermula dan akhirnya adalah daripada ALLAH swt.. )~

Amal yg soleh, iman yg sebenar2nya, dan takwa juga adalah faktor terbesar pertolongan ALlah swt. Kita di suruh menjaga iman dan amal untuk mendapat hidayah dan kasih sayang Allah swt, sperti banyakkan solat sunat, zikir pagi petang, baca quran, tuntut ilmu dll. Bila kita beramal kerana Allah, maka Allah akan bertambah sayang pada kita, maka segala apa yg kita minta pasti Allah kabulkan, yang pasti adalah yakin 100%. Sebagai cth yg terjadi pada diri sendiri, masa pergi sana banyak juga duit kena keluar,tapi niat nak korban,padahal duit tu nak guna jugak untuk benda lain, tapi saya belajar yakin, tak kisah duit dah nak habis pun. Pagi tadi dapat sms daripada kawan saya yg barang jualan dah habis jual, jadi boleh ambil duit. Cash je Allah bg, padahal saya tak tahu pun yg barang dah terjual. (~betul3.. sokong sgt2.. Bila kita 'amalul lillah, Menjadikan Allah sebagai matlamat & pergantungan kita.. kompom, Allah takkan & tak pernah kecewakan hambaNYA. Kekadang, satu masa kita minta lain, tapi Allah bagi kita tak sama dengan apa yang kita minta.. sebab Allah nak bagi kita yang lebih 'advance & up to date' dari apa yang kita minta. Umpama kita nak melancong pi sabah, tengok tertinggal tikel kapalterbang. tuptup ada orang sponsor tiket umrah pi Mekah. hehe =) ". Kekadang kita doa nak sesuatu, tapi Allah gantikan yang lebih baik dari apa yang kita doa.. Umpama kita doa hari2, moga-moga dapat kawen dengan anak raja.. tup-tup kawen dengan anak pak imam sebelah rumah.. hihi ^_^. SubhanAllah.. Sayangnya Allah pada hamba2Nya. Allahur Rahmanur Rahim.. )~

Apa yg saya belajar kat sana juga adalah ilmu2 yg kurang ada pada tempat lain. Kami di sini kena belajar2 mujahadah, berwuduk guna satu botol air je. jika nak beli makanan maka kena mujahadah untuk jalan dengan perjalann yg jauh. Tidur pun atas tanah yg ada satu lapisan kain plastik sahaja. Di setiap khemah mmg ada disedaikan kipas tapi tak banyak. Tapi saya tak pernah dengar satu rungutan pun dari jemaah yg hadir. Mula2 mmg panas skit tapi yakin bahawa Allah swt lah yg beri segalanya,maka kena terima seadanya. ~(Teringat butir bicara ustaz Mozairi tem kuliah maghrib, "kalo ada tadarus Al-quran dan perbincangan agama (majlis ilmu), utamakanlah majlis ilmu.. sebab itu lebih aula dan besar fadhilatnya.." )~

Dekat sini juga kami di ajar supaya taat pada amir dan arahan yg di berikan,dan saya tak dengar pula ada rungutan sebaliknya kenayakn dengar dan taat. Amalan sunnah juga di hidupkan pada malam terakhir. Yakni kami solat isyak pada pukul 12 tgh malam. lepas habis bayan, kami di suruh ikram (memuliakan) dan sabar menunggu kawan2 dan jemaah lain yg masih ada urusan dan menunggu mereka untuk solat bersama.

Di sana kita boleh amal macam2 hadis yg daripada nabi, antaranya perasaan syukur. Terdapat pelbagai jenis manusia ada di sana. Apa yg saya lihat, org lumpuh ada, kaki, tangan kudung, bisu, pekak, buta, golongan tua, cacat dan sebaginya. Mereka walaupun tidak sempurna tetapi juga turut bersama2 berkorban. Bagaimana pula dengan kita yg sempurna anggota? Kepada khidmat2 sukarela mereka berkerja tanpa gaji, siang malam berkerja. Khidmat kebesihan ada, makan, jaga jalan parking dll. Memang belajar erti susah payah Nabi2 rasul2 dan sahabat2 usahakan atas agama.

Bila kita dapat agama dengan susah payah maka kesannya sangat tinggi, iman pun meningkat amal pun bertambah. Mmmg ketenangan dan kemasidan dapat dirasai. Mmg best, ianya tidak boleh di rasai dengan hanya melihat dan bersangka2 tetapi kena belajar2 untuk turut serta dan belajar korban. Lepas solat zuhur hari ahad, jemaah mula bersiap2 untuk pulang,makin lama tapak ijtima' makin kurang,perasaan sayu, pilu dan sedih mula terasa. Besar ganjaran yg di terima, apabila kita bertemu dan berpisah kerana Alllah swt. Lepas ni azam sungguh2 keluar 40hari dengan ustaz2. ~( Tetiba teringat zaman muda2 tem iskul menengah dulu.. uhuhu.. )~

InsyaALlah setahun 2 lagi bila dah fasih cakap arab ana azam datang ziarah maulana saad dan nak minta nasihat dan bertanya pada beliau ttg masalah2 yg di hadapi jemaah tabligh. Maulana saad ini syadid juga orgnya tetapi berhikmah. Beliau tidak bg org merakam dan menangkap gambar beliau, masa jemaah2 nak salam pun tidak di beri untuk cium tangannya. Apabila kita mengenal manhaj salaf dan JT mmg tidak jauh beza, cumanya untuk mendapat kefahaman itu semuanya datang dari Tuhan yg memberikan kepada siapa yg Dia kehendaki. Nak cerita dan borak lebih panhang boleh lah boraj dengan ust Arrdahi, ana dapat banyak manfaat bila berbual ttg agama dan manhaj dengan beliau. Moga Allah menerima usaha dakwah kita dan meletakkan kita dikalangan org2 yg membersihakan diri, bertaubat dan org2 yg soleh. Ameen..
Wallahu 'alamWassalamu 'alaykum warahmatullahhiwabarakatuh.. ~(Allahumma amien.. Mudah2an Allah tetapkan hati (iman) dan langkah kita agar sentiasa dekat kearahNYA )~

_________________
"Doakan saya semoga selamat dunia dan akhirat"Ameen...

Sumber :
http://al-fikrah.net/Forums/viewtopic/p=118267.html#118267

Thursday, July 9, 2009

~ Kasihku kerana Rabbi

SubhanAllah walhamdulillah.. Segala puji dan puja hanya selayaknya bagi Allah swt. Dialah yang Maha Agung.. Pemilik zat yang Maha Sempurna. Sesungguhnya, padaNya kita datang dan padaNya jua kita akan kembali... Salam kasih dan rindu padamu ya Rasulullah saw. Insan mustofa kekasih Allah.. Salam mahabbah untuknya Ali Muhammad, para sahabat seterusnya mujahidin fi sabilillah.. Semoga diri kita tergolong bersama-sama golongan yang memperjuangkan agamaNya. Tetap istiqamah atas landasanNya.. Menegakkah kalimahNya dan sunnah baginda saw di dalam kehidupan seharian kita. Allahumma amien..

Sahabatku yang dikasihi Allah...
Untuk kesekian kalinya, dalam ruangan ini, diriku mengutusi.. Menyusun tinta bermadah sepi. Dengan rahmatNya, moga titipan ini menusuk terus ke dalam hati. Tujuanku hanyalah satu.. Kerana kasihku kepadamu.. biasan kasih pada kekasihNya. Sabda baginda saw:-


“ Tidak akan sempurna sebahagian dari iman kamu selagi tidak mengasihi saudaranya melebihi kasihnya kepada dirinya sendiri”

Sahabatku..
Dunia ini hanyalah ladang yang terbentang luas. Kita hanyalah pengembara menuju destinasi abadi. Sedang segala isi dunia hanyalah sebagai pinjaman semata. Begitulah ungkapan yang selalu kita dengar. Lantas, andai semua ini adalah sebagai pinjaman... bagaimana pula nantinya keadaan kita apabila tiba saat segalanya perlu dipulangkan kembali kepada pemilik sebenar? Mampukah kaki berdiri megah mempersembahkan segala yang kita pinjam didepanNya kelak..? Ataukah tesungkur longlai dihadapanNya Al-Khaliq? Yakinkah diri kita menjadi orang yang berada di antara golongan yang kanan? Ataukah menjadi orang yang gementar hatinya lantaran tergolong di antara golongan yang kiri? Allah berfirman dalam kitabNya yang furqan : -


“..Iaitu golongan kanan (orang-orang yang menerima buku catatan amal mereka dengan tangan kanan), alangkah mulianya golongan itu. Dan golongan kiri, (orang-orang yang menerima buku catatan amal mereka dengan tangan kiri), alangkah sengsaranya golongan kiri itu ..” ~ Al-Waqiah: 8-9~

Sahabatku yang ku hormati...
Perjalanan hidup kita hanya sebentar cuma. Kita boleh menghitung usia yang telah beranjak meninggalkan kita, namun kita tidak dapat menghitung berapa banyak lagikah usia yang tinggal. Entah, mungkin esok lusa kita akan menghadap empunya abadi pemilik diri kita.. Diri, jasad dan segala yang ada hanyalah pinjaman dan amanah yang akan dipertanggungjawabkan.

Di saat menanti mahkamahNya, segala bekalan semasa hidup kita akan diperhitungkan. Akan dihisab timbanganya. Namun, cukupkah bekalan amal yang akan kita bawa bersama? Banyakkah amal soleh yang akan kita persembahkan kepadaNya? Dan apakah kita yakin segala amal soleh kita di dunia akan diterima olehNya? Hatta, Syaidina Umar r.a sendiri, antara 10 orang di kalangan para sahabat yang tercatat namanya sebagai penghuni syurga merasa gelisah, gusar andai dirinya seorang munafiq dan dicampakkan ke dalam api neraka. Sedangkan kita?! Yakinkah amal soleh yang dibawa dapat menyelamatkan diri dari dicampakkan ke dalam api yang marak menyala?!. Tepuk dada, tanyalah iman kita. Bagaimana persiapan dan persediaan kita.. sudahkah sempurna?

Sahabatku yang disayangi fillah...
Dirimu terlalu istimewa. Ciptaanmu terlalu indah. Dalam kelembutanmu itu ada ketegasan. Dalam keayuanmu terselit keberanian. Sekalipun hatimu serapuh kaca, namun bukan bermakna dirimu lemah. Tetapi itu bukti hatimu, sentuhanmu penuh kasih sayang.. Ketahuilah, doa seorang yang sarat dihatinya dengan kasih sayang lebih makbul dari hati yang keras. Lupakah engkau, kerana tangan yang mengayun buaian itulah yang bisa menggoncangkan dunia..? Itulah tangan yang penuh kasih sayang.. Di situlah buktinya keadilan tuhan.. Sentisakanlah mempersiapkan dirimu dengan amal-amal yang soleh. Yang hatiya tidak sunyi daripada alunan puji- pujian kepada tuhannya. Yang lidahnya lembut memuji Allah swt setiap saat dan ketika. Di situ pula buktinya dirimu sebagai seorang hamba.. Semoga dirimu kelak tergolong bersama mereka yang berada di barisan kanan..

Sahabatku muslimah..
Ketahuilah, bahawasanya dirimu itu adalah fitnah. Sesungguhnya fitnah yang paling besar adalah wanita. Tatkala kakimu melangkah keluar dari tempatmu.. panahan syaitan itu sentiasa berada dipundakmu. Dirimu sentiasa menjadi perhatian. Maka perelokkanlah lakumu. Jagalah penampilan muslimahmu. Peliharalah auratmu dan nampakkanlah hanya pada yang disyarakkan, iaitu hanya muka dan tapak tangan. Ingatlah sahabatku.. dalam dirimu itu ada satu “amanah” yang wajib engkau jaga. Tika mana terjaganya “amanah” itu, maka terjagalah juga dirimu dan segala perhiasannya.. Lupanya engkau menjaganya, maka samalah juanya engkau cuba meruntuhkannya/mengabaikannya. Natijahnya, jadilah pula engkau umpama bunga jalanan yang mudah dihirup madunya, dipetik sesuka hati oleh tangan-tangan kemungkaran. Itulah Islam sebagai cara hidup yang halus seni pentarbiyahannya. Cara hidup yang terus dari Allah swt untuk hambaNya.

Sahabatku..
Kerana Islamlah dirimu kembali terarah. Kerana Islamlah juga, dirimu yang hina di zaman jahiliyyah terangkat mulia.. Islam telah menaikkan darjatmu sama tinggi dengan kaum adam.. Hanya dalam beberapa aspek hidup, adam mendahuluimu.. dalam urusan nafkah, talak dan faraid umpamanya. Hakikatnya, yang membezakan kita di sisi Allah swt adalah sejauh mana tinggi rendahnya ketaqwaannya. Di situlah letaknya nilaian tuhan. Bukti keadilanNya kepada hamba-hambaNya. FirmanNya:-


“ Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu sisi Allah swt ialah orang-orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Telti”
(QS 49:13)

““Sesungguhnya ALLAH tidak memandang paras rupa kamu, keturunan kamu & harta-harta kamu, tetapi ALLAH memandang pada HATI-HATI & AMALAN-AMALAN kamu.”
(Hadith Riwayat at-Tabrani)


Justeru, tutuplah auratmu dalam erti kata yang sebenar. Tutup dan peliharalah aurat itu seperti apa yang Allah inginkan, bukan seperti yang manusia nilaikan. Tutup tetapi masih memperlihatkan bentuk dan warna kulit, bukanlah mengikut kehendaknya Allah swt. Apatah lagi tutup yang hanya sekadar untuk berfesyen. Yang ada ketikanya, dirimu sopan bertudung litup. Dan di suatu masa yang lain, engkau memperlihatkan perhiasan dirimu pada bukan muhrimmu yang dihalalkan Allah untuk melihatnya..

Sahabatku yang dirahmati Allah...
Mantapkanlah niatmu, hanyasanya menutup aurat itu adalah semata-mata kerana Allah swt. Suatu tuntutan yang wajib engkau laksanakan. Setelah itu, fahamilah pula ‘menutup’ yang bagaimana yang telah digariskanNya. Laksanakanlah mengikut mahunya Allah, bukan mahunya manusia. Sesungguhnya, menutup aurat itu adalah antara wasilah untuk engkau menjaga iman dan dirimu. Yakinlah pada Allah, tuntutan ini bukan tanda driskriminasiNya.. tapi adalah tanda kasih sayang Allah. Bukti keagunganNya. Dia Maha Mengetahui yang terbaik untuk hamba-hambaNya.

“ Sungguh Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”
(QS 1:30)

“Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu , padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (QS1:216)

Sahabatku yang dikasihi Allah..
Diriku juga serba kekurangan.. masih lagi bertatih dalam mencari kesempurnaan. Dalam pencarian ini, diriku ingin menghulur tangan.. mengajakmu untuk turut sama berusaha menjadi muslimah yang solehah, mukminah yang bertaqwa. Semoga usaha yang kecil ini mendapat Inayah dan rahmatNya Allah swt. Allahumma amien..

Monday, June 29, 2009

~ Menangislah di sini sebelum menangis di Akhirat sana

Air mata adakalanya penyubur hati, penawar duka. Adakalanya buih kekecewaan yang menyempit perasaan, menyesak kehidupan. Air mata seorang manusia hanyalah umpama air kotor di perlimpahan….. Namun setitis air mata takutkan Allah persis permata indahnya gemerlapan…. Penghuni syurga ialah mereka yang banyak dukacitanya di dunia…. Tidak berkumpul dua perkara dalam dua masa. Barangsiapa gembira di dunia akan berdukacita di akhirat. Barangsiapa yang banyak dukacitanya di dunia akan gembira di akhirat. Pencinta dunia menangis kerana dunia yang hilang. Perindu akhirat menangis kerana dunia yang datang…. “Alangkah sempitnya kuburku”. Keluh seorang Abid. “ Alangkah sedikitnya hartaku” kesal si hartawan.

Manusia sentiasa dalam dua tangisan, sama ada yang membawa untung atau yang merugikan….. Sabda Rasullah S.A.W:- “Ada dua titisan yang Allah Cintai, titisan darah para syuhada dan air mata yang jatuh kerana takutkan Allah…” sabdanya lagi, “ Tangisan seorang pendosa lebih Allah cintai daripada tasbih para wali…”

Oleh itu, berhati-hatilah dalam tangisan yang akan mengakibatkan diri menangis lebih lama, ada tangisan yang membawa bahagia untuk selama-lamanya… seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik dari abid yang berangan-angan tentang syurga mana kelak ia bertahta… NAbi S.A.W bersabda “kejahatan yang diiringi oleh rasa sedih, lebih Allah sukai dari satu kebaikan yang menimbulkan rasa takabur”. Ketawa yang berlebihan tanda lalai dan kejahilan. Ketawa seorang ulama’ dunia hilang ilmu, hilang wibawanya. Ketawa seorang jahil, semakin keras hati dan perasaannya. Nabi Muhammad S.A.W bersabda:- “ jika kamu tahu apa yang aku tahu, nescaya kamu banyak menangis dan sedikit ketawa.”

Seorang hukama’ pernah bersyair, “aku hairan dan pelik melihat orang ketawa kerana perkara-perkara yang menyusahkan”. Salafussolih menangis walaupun banyak beramal kerana bimbang tidak diterima ibadatnya, kita ketawa walaupun sedar diri kosong dengan amalan.. Lupakah kita nabi pernah bersabda:- “Sesiapa yang pernah berbuat dosa dalam ketawa akan dicampakkan ke dalam neraka dalam keadaan menangis”. Kita gembira jika apa yang kita idamkan tercapai, menangis jika apa yang dicita-citakan terabai. Nikmat disambut ria, Kedukaan menjemput duka. Namun Allah SWT telah berfirman “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui”

Menangislah wahai diri agar senyumanmu banyak di kemudian hari kerana engkau belum tahu nasibmu di akhirat nanti. Menangislah seperti Saidina Umar yang selalu memukul dirinya dengan berkata:- “Kalau semua masuk ke dalam syurga kecuali seorang, aku takut akulah orang itu”. Tanyailah orang-orang soleh mengapa dia tidak berhibur, “Bagaimana hendak bergembira sedangkan mati itu di belakang kami, kubur di hadapan kami, kiamat itu janjian kami, neraka itu memburu kami, dan perhentian kami ialah Allah.”

Oleh itu wahai sahabat, Menangislah di sini sebelum menangis di sana

DIARI seorang Suami

Isteriku…
Apabila kusentuh telapak tanganmu…Ku usap-usap,ianya semakin kasar dan keras….Apabila kurenung wajahmu….Terpancar sinar bahagia dan ketenangan walaupun kutahu…Redup matamu menyimpan satu rintihan yang memberat….Apabila ku tersentak dari pembaringan dikala fajar kazib menyinsing… Aku terpana dek munajatmu yang syahdu.

Isteriku…

Tatkala teman-temanmu sedang bersantai di samping…Insan-insan tersayang di dunia ciptaan mereka..Engkau bahagia mengorbankan seluruh detik-detikmu…. Hanyasanya untuk Islam…Tatkala lengan-lengan mereka dibaluti…Pelbagai hiasan yang indah… Leher-leher mereka memberat dilingkari dengan kilauan barang kemas… Pakaian-pakaian mereka anggun persis puteri kayangan…Wajah mereka dipalit pelbagai warna dan jenama…Kau umpama ladang ummah…Kau menginfa’kan seluruh jiwa dan raga demi kebangkitan Islam…Kau tak pernah bersungut-sungut, mengeluh, meminta-minta mahupun mengadu domba…Tatkala mereka berlumba-lumba mengejar pangkat dan nama..Kau gah menjulang nama dengan pengaduanmu di sisi yang Esa…

Isteriku….

Bukan aku tidak mampu membelikan barangan dan hiasan-hiasan tersebut… Tetapi isteriku…Aku masih ingat tatkala aku menyuntingmu untuk dijadikan suri dan seri kamar hatiku….Kau melafazkan, "Saya sudi menjadi sayap kiri perjuangan saudara tetapi dengan syarat…"..Kau tersenyum sambil menghela nafas dalam-dalam….Aku termangu sendirian…Syarat apakah itu? Banglokah? Hantaran seribu serba satukah? Kereta mewahkah? Aksesori Habib Jewels kah? Barangan kulit Bonia kah? Perabot mahal dari Itali kah?…Atau honeymoon di Kota Paris kah?..Katakan… Aku mampu memberikan…Lamanya kau mengumpul kekuatan untuk berkata…

Akhirnya…Arghhh… Permintaanmu itu…Pasti ditertawakan oleh kerabat dan teman-teman kita…Aku tergamam serta kelu…Dengan penuh keyakinan kau berkata..

"Saudara, Mampukah saudara menjadikan saya sebagai isteri yang kedua saudara?…. Mampukah saudara menjadikan Islam sebagai isteri pertama saudara yang lebih perlukan perhatian?… Mampukah saudara meletakkan kepentingan Islam melebihi segala-galanya termasuklah urusan-urusan dunia?… Mampukah saudara menjual diri saudara semata-mata kerana Islam?.. Mampukah saudara berkorban meninggalkan kelazatan dunia?… Mampukah saudara menjadikan Islam laksana bara api… Saudara perlu menggenggamnya agar bara itu terus menyala. Mampukah saudara menjadi lilin yang rela membakar diri untuk Islam.. Bukannya seperti lampu kalimantang yang bisa di’on’kan bila perlu dan di’off’kan bila tidak. Mampukah saudara mendengar hinaan yang bakal dilontarkan kepada saudara kerana perjuangan saudara. Dan… Mampukah saudara menjadikan saya isteri seorang pejuang yang tidak dimanjai dengan fatamorgana dunia?…"

Aduh! Banyaknya syarat-syarat itu isteriku… Namun aku menerima syarat-syarat tersebut kerana aku tahu..Jiwamu kosong dari syurga dunia… Kerana aku tahu kau mampu mengubah dunia ini dengan iman dan akhlakmu..Bukannya kau yang diubah oleh dunia…

Isteriku..

Akhirnya jadilah engkau penolong setiaku sebagai nakhoda mengemudi bahtera kehidupan kita… Susah senang kita tempuh bersama…Aku terharu dengan segala kebaikanmu…Kau jaga akhlakmu… Kau pelihara maruahmu selaku muslimah… Kau tak pernah mengeluh apabila sering ditinggalkan dek tugasku menjulang Islam ke persada agung…. Kau jua sanggup menyekang mata menungguku sambil memberikan aku suatu senyuman terindah di ambang pintu tatkala aku pulang lewat malam…. Malah, kau seringkali meniupkan semangat untuk aku terus thabat di pentas perjuangan ini….Kau tabur bunga-bunga jihad walaupun kita masih jauh dengan haruman kemenangan…

Isteriku..

Tangkasnya engkau selaku suri…Biarpun kau jua sibuk bersama mengembeleng tenaga selaku sayap kiri perjuanganku..Kau jaga teratak kita dengan indahnya… Engkau siraminya dengan wangian cinta dan kasih sayang…. Kau tak pernah menjadikan kesibukanmu itu untuk kau lari dari amanahmu meskipun jadualmu padat dengan agenda-agenda bersama masyarakat dan kaum sejenismu…. Cekalnya engkau mendidik anak-anak…Kau kenalkan mereka dengan Allah, Rasul SAW, Ahlul Bait serta para pejuang Islam… Kau titipkan semangat mereka sebagai generasi pelapis jundulLah…Kau asuh mereka membaca Al Quran…Malah kau temani mereka mengulangkaji pelajaran di kala menjelangnya peperiksaan…

Isteriku…

Barangkali inilah kebenarannya ungkapan keramat…Tangan yang menghayun buaian boleh menggoncang dunia…Andai Saidatina Fatimah binti Rasulullah SAW masih ada..Pasti beliau tersenyum bangga kerana masih ada srikandi Islam sepetimu… WAHAI ISTERIKU SAYANG…

Engkaulah wanita idaman, kelembutan bukan kelemahan,bukan jua diskriminasi Tuhan,tapi sebagai hiasan kecantikan, lahirmu menjadi pujaan,menjadi sayap kiri insan budiman, hiduplah diri dengan hati yang aman, Allah sebagai tempat penyerahan, amal makruf menjadi bekalan, agar hidup sentiasa dalam rimbunan kasih arRahman..

~ semoga menjadi inspirasi kepada semua muslimah.. tanamkan niat dan azam, mudah-mudahan dipermudahkan langkah dan diperkenankan segala impian, InsyaAllah Wa amien ya Rabbal 'Alamien.... (^_^)

Tuesday, June 23, 2009

Menyingkap kekeliruan REJAB

Assalamu'alaikum buat semua. Saya mendapati artikel ini amat menarik dan bermanafaat dalam menyingkap kekeliruan kita selama ini terhadap sesetengah amalan-amalan dalam Bulan Rejab ,Sya'aban dan Ramadhan.Di harap artikel ini bisa menjelaskan apa yang kabur.
Semoga ALLAh redhai dan terima segala amal kita yang berdasar sunnah Nabi s.a.w.

AMALAN-AMALAN YANG DIANGGAP SUNNAH PADA BULAN REJAB
Oleh Mohd Yaakub bin Mohd Yunus*

Rejab secara bahasa bermaksud mengagungkan atau memuliakan. Bulan Rejab merupakan bulan yang ke lima dalam kalendar hijrah. Ia dinamakan Rejab kerana orang-orang Arab pada zaman jahiliah memuliakan bulan ini lantas mengharamkan apa jua bentuk peperangan. Di antara kabilah Arab yang ekstrem dalam mengagungkan bulan Rejab ini adalah bani Mudhar. Di dalam kalendar umat Islam terdapat dua belas bulan yang mana Allah S.W.T. telah memuliakan empat bulan darinya. Firman-Nya

Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam Kitab Allah semasa Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati. Ketetapan yang demikian itu ialah agama yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan-bulan yang dihormati itu (dengan melanggar larangan-Nya) ; dan perangilah kaum kafir musyrik seluruhnya sebagaimana mereka memerangi kamu seluruhnya; dan ketahuilah sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertaqwa. – al-Tawbah (9) : 36

Imam al-Qurthubi berpendapat tafsiran “maka janganlah kamu menganiaya diri kamu” di dalam ayat di atas bermaksud jangan seseorang itu menjadikan apa yang diharamkan pada bulan ini halal dan janganlah mengharamkan apa yang halal.

Jika firman-Nya di atas hanya menunjukkan terdapat empat bulan yang dihormati dalam setahun maka sabda Nabi s.a.w. ini memperincikan lagi tentang nama bulan-bulan tersebut:
Sesungguhnya zaman itu akan terus berlalu sebagaimana saat Allah menciptakan langit dan bumi. Setahun itu ada dua belas bulan. Empat di antaranya ialah bulan-bulan yang haram, tiga di antaranya ialah berturut-turut, iaitu bulan-bulan Dzulqaedah, Dzulhijjah dan Muharram. Bulan Rejab adalah bulan Mudhar (nama satu kabilah) yang terletak di antara Jamadilakhir dan Sya’ban. – Hadis riwayat Imam al-Bukhari, no: 4662

Ternyata bulan Rejab termasuk dalam bulan-bulan yang telah dimuliakan oleh Allah S.W.T.. Lantaran itu telah tersebar dalam masyarkat kita bahawa terdapat amalan-amalan memiliki fadilat yang besar dikhaskan sempena bulan Rejab ini. Namun begitu pada hakikatnya tidak wujud satu dalil yang sah menunjukkan terdapat amal-amal ibadah yang tertentu bersempena dengan bulan Rejab. Hal ini telah diperakui oleh tokoh ulamak hadis bermazhab Syafie iaitu al-Hafidz Ibnu Hajar al-‘Asqalani r.h dalam kitabnya Tabyin al-Ajib Bimaa Warada Fi Fadli Rajab yang mana menurut beliau tidak ada hadis yang sahih tentang keutamaan bulan Rejab (melainkan ia termasuk bulan-bulan haram), puasa Rejab dan solat malam pada bulan Rejab yang dapat dijadikan pegangan.

PUASA REJAB

Adalah masyhur di sisi masyarkat kita bahawa disunatkan untuk berpuasa pada 1hb Rejab, hari Khamis minggu pertama pada bulan Rejab, Nisfu Rejab (15hb Rejab) dan 27hb Rejab sempena Israk Mikraj. Untuk menguatkan hujah puasa-puasa sunat ini maka dibawa beberapa riwayat-riwayat palsu serta lemah bersertakan ganjaran pahala yang besar. Menurut Ibnu Rajab di dalam al-Mughni:Mengenai keutamaan puasa khusus pada bulan Rejab, tidak ada satupun hadis sahih yang diriwayatkan daripada Nabi s.a.w. mahupun para sahabat.

Sungguhpun begitu apa yang ditemui adalah riwayat daripada para sahabat Nabi yang melarang puasa pada bulan Rejab.Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan daripada Kharsyah bin Hurr yang berkata: “Saya melihat ‘Umar r.a membuat makanan untuk manusia pada bulan Rejab hingga mereka meletakkanya di dalam mangkuk besar. ‘Umar berkata: “Makanlah, kerana ini adalah bulan yang diagungkan oleh orang-orang jahiliyah. – Hadis riwayat Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannif. Malah Saidina ‘Umar juga dikatakan telah memukul tangan mereka yang berpuasa pada bulan Rejab

Daripada Atha’, dia berkata: “Ibnu ‘Abbas melarang puasa pada bulan Rejab seluruhnya, agar tidak dijadikannya sebagai hari besar (hari raya). – Hadis riwayat Abdurrazaq dalam Mushannif, no: 7854.Selain dari itu terdapat juga di kalangan masrakat kita yang mengamalkan berpuasa berterusan selama tiga bulan iaitu pada bulan Rejab, Sya’ban dan Ramadan. Amalan ini juga sebenarnya tidak memiliki sebarang dalil yang sah.

Imam Ibnul Qayyim r.h berkata:Rasulullah tidak berpuasa pada tiga bulan tersebut secara terus menerus seperti yang dilakukan sebahagian orang dan baginda sama sekali tidak berpuasa pada bulan Rejab dan baginda pun tidak menggalakkan berpuasa pada bulan Rejab. Bahkan diriwayatkan daripada baginda bahawa baginda melarang berpuasa pada bulan Rejab seperti yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah. – Rujuk Muhammad ‘Abdussalam al-Syaqiry, As-Sunan wa al-Mubtada’aat al-Muta’alliqah bi al-Adzkaar wa ash-Shalawaat, ms. 152

Meskipun begitu sekiranya seseorang itu berpuasa pada bulan Rejab tanpa niat mengagungkan bulan tersebut sebagaimana golongan jahiliah dan tidak menyakini fadilat-fadilat palsu yang dikaitkan dengan puasa pada bulan Rejab tersebut atau dia hanya berpuasa bertepatan dengan hari-hari yang disunatkan berpuasa seperti puasa pada hari Isnin dan Khamis, puasa Ayyam al-Bidh (puasa pada tarikh 13,14 dan 15 setiap bulan) atau Puasa Nabi Daud (puasa selang sehari) dalam bulan Rejab, maka puasa sebegini dibenarkan oleh syarak.

SOLAT BULAN REJAB


Terdapat beberapa solat yang dikhususkan sempena bulan Rejab seperti solat pada malam pertama bulan Rejab, solat Nisfu Rejab, solat pada malam 27hb Rejab dan yang paling masyhur dikalangan orang ramai iaitu solat yang dikerjakan pada malam Jumaat minggu pertama bulan Rejab yang dikenali sebagai solat Raghaib. Kesemua dalil tentang solat-solat khusus sempena bulan Rejab ini adalah sama ada dha’if (lemah) atau mawdhu’ (palsu) sebagaimana yang telah diperkatakan oleh al-Hafidz Ibnu Hajar r.h dalam Tabyin al-Ajib Bimaa Warada Fi Fadli Rajab.

Tentang solat Raghaib ini Imam al-Nawawi yang juga merupakan seorang tokoh dalam mazhab Syafie telah berkata di dalam Fatawa an-Nawawi (ms. 40):
Solat Raghaib adalah bidaah yang tercela, mungkar dan sangat diingkari, yang mencakup kemungkaran- kemungkaran sehingga harus ditinggalkan, ditentang dan diingkari pelakunya. Kepada para penguasa harus melarang manusia dari melaksanakan solat ini kerana mereka adalah pemimpin dan setiap pemimpin bertanggungjawab atas rakyatnya.

Para ulamak telah menulis buku-buku khusus tentang masalah ini untuk mengingkari dan mencelanya serta membodohkan pelakunya. Janganlah kita terperdaya oleh banyaknya orang yang melakukannya di banyak negara Islam dan jangan pula tergoda kerana solat itu tertulis dalam kitab Quut al-Qulub (karya Muhammad bin Ali bin Athiyah al-Ajami al-Makki) dan Ihya’ ‘Ulum ad-Din (karya Hujjatul Islam Imam al-Ghazali) dan sebagainya kerana kedua solat itu iaitu (solat Raghaib dan solat Nisfu Syaaban) itu adalah bidaah yang batil.

UMRAH PADA BULAN REJAB


Terdapat juga pandangan bahawa pada bulan Rejab disunatkan untuk mengerjakan ibadah umrah. Namun begitu menurut ‘Aisyah r.a Rasulullah s.a.w tidak pernah mengerjakan atau menganjurkan umrah untuk dikerjakan pada bulan Rejab.

Daripada Mujahid dia berkata: Aku masuk bersama Urwah bin az-Zubair ke masjid, ternyata ‘Abdullah bin ‘Umar r.a sedang duduk di samping bilik Saidatina ‘Aisyah r.a ... Kemudian dia berkata kepadanya: Berapa kali Rasulullah s.a.w. melakukan umrah? Dia (Ibnu ‘Umar) menjawab: Empat kali Rasulullah s.a.w. melakukan umrah. Dia (Ibnu ‘Umar) menjawab: Empat kali, salah satunya pada bulan Rejab. Lalu kami pun enggan untuk membenarkan perkataannya.Dia (mujahid) berkata: Kami mendengar dia (iaitu ‘Aisyah) sedang bersiwak.

Kemudian Urwah bertanya kepada ‘Aisyah r.a: Wahai ibu orang-orang mukmin! Benarkah apa yang dikatakan oleh Abu ‘Abdurrahman? Dia berkata: Apa yang dia katakan? Aku menjawab: Dia berkata bahawa Nabi s.a.w. pernah mengerjakan umrah pada bulan Rejab. Beliau berkata: Semoga Allah merahmati Abu ‘Abdurrahman. Rasulullah tidak melakukan satu Umrah pun melainkan dia (yakni ‘Aisyah) ikut bersama baginda dan baginda tidak pernah mengerjakan umrah pada bulan Rejab – Hadis riwayat Imam al-Bukhari, no: 1775 & 1776.


Ternyata Rasulullah s.a.w. tidak pernah mengerjakan umrah pada bulan Rejab dan tidak ada juga riwayat yang sabit daripada baginda yang menganjurkan umrah dikerjakan pada bulan Rejab. Oleh itu pendapat yang lebih tepat adalah bahawa ibadah umrah tidak memiliki keutamaan tertentu sekiranya dikerjakan pada bulan Rejab malah tidak ada dalil yang kuat menunjukkan ianya disunnahkan untuk dikerjakan pada bulan tersebut. Riwayat-riwayat yang menunjukkan terdapat dikalangan generasi salaf yang mengerjakan umrah pada bulan Rejab bukan menunjukkan mereka telah berniat untuk mengkhususkan bulan itu untuk berumrah. Namun tujuan mereka adalah untuk melaksanakan haji dan umrah dalam dua waktu atau perjalanan yang berbeza.


‘ATIRAH BULAN REJAB

‘Atirah adalah haiwan yang disembelih pada bulan Rejab yang digunakan oleh orang-orang Arab jahiliyah untuk mendekatkan diri kepada tuhan-tuhan mereka. Ianya dilaksanakan pada sepuluh hari pertama bulan Rejab dan haiwan yang biasanya dipergunakan untuk ritual ini adalah kambing. Terdapat sesetengah umat Islam yang masih melaksanakan ‘Atirah ini berpandukan beberapa hadis seperti dibawah.Al-Harith bin Amru pernah bertanya Rasulullah s.a.w. tentang ‘Atirah maka jawab baginda:

Sesiapa yang mahu menyembelih ‘Atirah silakan menyembelih dan siapa yang tidak mahu jangan menyembelih. – Hadis riwayat Imam al-Nasa’i, no: 4154

Sabda Rasulullah s.a.w.:
Wahai manusia, kepada setiap ahlul bait diwajibkan untuk berkurban dan menyembelih ‘Atirah setiap tahun. Tahukah kalian apa itu ‘Atirah? Iaitu apa yang kalian namakan Rajaban. – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi, no: 1438.

Namun hadis-hadis tersebut hanya menunjukkan ‘Atirah telah dibenarkan perlaksanaanya pada zaman awal kedatangan Islam sedangkan ia telah dimansuhkan hukumnya setelah itu sebagaimana yang telah disabdakan oleh Rasulullah s.a.w. seperti diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a:

Tidak ada lagi Fara’ dan juga ‘Atirah. Fara’ ialah anak unta pertama yang disembelih dan dipersembahkan kepada berhala dengan harapan induknya (ibu unta tersebut) akan lebih banyak melahirkan anak. Sedangkan ‘Atirah adalah kambing yang disembelih pada sepuluh hari pertama bulan Rejab. – Hadis riwayat Imam al-Bukhari, no: 5473.

Imam Ibnul Qayyim r.h di dalam Tahdzib Sunan Abi Dawud berkata:Orang-orang Arab mengerjakan tradisi (al-‘Atirah) itu pada masa jahiliah, lalu dikerjakan sebahagian orang Islam sehingga Rasulullah s.a.w. memerintahkannya, tetapi setelah itu baginda melarangnya seraya bersabda “Tidak ada lagi Fara’ dan juga ‘Atirah” sehingga umat Islam setelah itu dilarang mengerjakan ‘Atirah.

Namun ini bukan bermakna dilarang sama sekali untuk menyembelih haiwan pada bulan Rejab. Yang dilarang adalah menghidupkan semula al-‘Atirah atau menyembelih haiwan dengan niat untuk mengagungkan bulan Rejab sebagaimana golongan Arab jahiliah.


SAMBUTAN ISRAK DAN MIKRAJ

Setiap kali apabila munculnya tarikh 27 Rejab maka umat Islam seluruh dunia akan rancak membincangkan tentang peristiwa Israk dan Mikraj. Pelbagai program keagamaan diatur demi memuliakan peristiwa bersejarah tersebut. Hal ini merupakan satu usaha murni untuk mengingatkan kembali umat Islam kepada peristiwa-peristiwa bersejarah yang mana di dalamnya terdapat pelbagai pengajaran bermanfaat. Rata-rata umat Islam di Malaysia yakin bahawa peristiwa Israk dan Mikraj memang benar-benar berlaku pada 27 Rejab. Seolah-olah ia telah disepakati di kalangan para ulamak ahli sunnah wal jamaah. Hakikat yang sebenar adalah wujudnya perbezaan pendapat di kalangan para ulamak tentang tarikh terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj tersebut.

Hal ini telah diperjelaskan oleh al-Hafidz Ibu Hajar al-'Asqalani r.h:
Para ulamak berselisih pendapat mengenai waktu berlakunya al-Mikraj. Ada yang mengatakan sebelum baginda dilantik menjadi Nabi. Pendapat ini ganjil (syaz) kecuali dianggap terjadi dalam mimpi. Kebanyakan ulamak berpendapat setelah baginda menjadi Nabi. Mereka juga berselisih tentang tarikh sebenar peristiwa ini.Antara mereka ada yang menyatakan peristiwa ini berlaku setahun sebelum hijrah. Ini merupakan pendapat Ibn Sa'd dan yang lainnya dianggap benar oleh Imam al-Nawawi dan Ibn Hazm. Bahkan, Ibn Hazm berlebihan dengan menukil kononnya ulamak telah berijmak bahawa peristiwa itu terjadi pada bulan Rabiul Awal. Dakwaan ijmak ini tertolak kerana terdapat perselisihan yang banyak, iaitu lebih dari sepuluh pendapat." – Rujuk Kitab Fathul Baari Syarah Shahih al-Bukhari, jilid. 7, ms. 203.

Selanjutnya di dalam kitab tersebut al-Hafiz Ibnu Hajar menyebutkan pendapat para ulamak tersebut satu persatu. Dari sini, benarlah dakwaan Syeikh al-Islam Ibn Taimiyah r.h bahawa tidak ada dalil yang tegas menunjukkan bila tarikh sebenar terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj ini. Bahkan, Imam Abu Syamah al-Syafie r.h menegaskan:Sebahagian ahli cerita menyebut bahawa Israk dan Mikraj terjadi pada bulan Rejab. Dalam hal ini, menurut ahli al-Jarh wa al-Ta’dil (ulamak hadis) hal itu merupakan pembohongan. – Rujuk Kitab al-Ba’its karya Abu Syamah Abdul Rahman bin Ismail, ms. 171.

Ibn Rajab al-Hanbali r.h pula berkata:
Telah diriwayatkan bahawa pada bulan Rejab terjadi banyak peristiwa yang istimewa. Tetapi, tidak ada satu pun dalil yang sahih dalam hal ini. Diriwayatkan bahawa Nabi s.a.w lahir pada awal malam bulan Rejab, diangkat menjadi Nabi pada tarikh 27 Rejab, ada yang menyatakan tarikh 25 Rejab dan sebagainya. Semua riwayat itu tidak sahih. – Rujuk Kitab Latoif al-Ma’aa-if karangan Ibn Rajab Abdul Rahman bin Ahmad, ms. 168.

Apa kepentingannya untuk membawa perbezaan pendapat tentang tarikh peristiwa Israk dan Mikraj ini? Hendaklah kita fahami bahawa apabila tarikh sebenar terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj tidak diketahui secara jelas oleh generasi salafussoleh, ini menunjukkan bahawa mereka tidak mengkhususkan apa-apa upacara sambutan atau amal ibadah tertentu seperti puasa, solat, bacaan wirid mahupun doa yang khusus sempena tarikh tersebut.

Ada golongan yang lebih ekstrem beranggapan bahawa beribadah pada malam 27 Rejab ini adalah lebih utama berbanding ibadah pada malam lailatulqadar. Sekiranya terdapat amalan khusus sempena peristiwa Israk dan Mikraj tentu generasi salafussoleh mengetahui dengan pasti tentang bila sebenarnya ia berlaku sebagaimana amalan sunnah lain yang ditentukan waktu amalannya seperti puasa ‘Asyura pada tarikh 9 dan 10 Muharram, puasa pada Ayyam al-Bidh, beribadah pada malam lailatulqadar yang boleh berlaku pada mana-mana malam ganjil pada 10 malam terakhir bulan Ramadan dan lain-lain lagi.

Ini semua hanya memperlihatkan bahawa tidak terdapat amalan khusus sempena peristiwa Israk dan Mikraj. Sekiranya memperingati malam Israk dan Mikraj dengan ibadah tertentu itu disyariatkan serta membawa kebaikan di dunia mahupun akhirat, tentu sekali orang pertama yang akan melaksanakannya adalah Rasulullah s.a.w, para sahabat serta generasi salafussoleh yang lain. Namun, tidak ada satu riwayat yang sahih daripada baginda, para sahabat serta generasi salafussoleh termasuk imam-imam mazhab seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafie dan Imam Ahmad tentang wujudnya amal-amal ibadah tertentu sempena malam Israk dan Mikraj.

Menurut Syeikh Muhammad Abdul Salam Khadr al-Syaqiry r.h:
Pembacaan kisah al-Mikraj dan berkumpul untuk merayakannya pada malam 27 Rejab adalah bidaah. Sementara oang yang mengistimewakan malam tersebut dengan zikir dan ibadah adalah bidaah. Doa-doa yang khusus dibaca pada bulan Rejab, Sya’ban dan Ramadan hanyalah ciptaan manusia dan bidaah. Sekiranya amalan-amalan tersebut baik, sudah pasti para sahabat telah melakukannya terlebih dahulu. Juga tidak ada dalil pasti yang menetapkan bilanya terjadi peristiwa Israk dan juga bulannya." - Rujuk As-Sunan wa al-Mubtada’aat al-Muta’alliqah bi al-Adzkaar wa ash-Shalawaat, ms. 153-154.

Demikianlah beberapa perbahasan tentang amalan-amalan yang dianggap sunnah pada bulan Rejab. Kesimpulannya tidak ada dalil yang sah menunjukkan adanya amalan-amalan khusus seperti solat, puasa, umrah, zikir-zikir, bacaan istighfar tertentu, doa-doa sempena bulan Rejab. Hendaklah seluruh umat Islam menghindari amalan-amalan yang tidak pernah diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya.

Sewajarnya kita tetap taat dalam mengikuti hanya amalan-amalan yang sabit daripada baginda s.a.w.. Ini adalah kerana setiap amalan yang tidak ada contohnya daripada baginda ianya tidak diterima sebagai ibadah. Sabdanya:

Barangsiapa yang melakukan satu amal yang bukan dari suruhan kami (iaitu di dalam perkara berkaitan agama), maka tertolaklah ia. - Hadis riwayat Imam Muslim, no: 1718.

sumber : http://tokasid.blogspot.com/2008_07_01_archive.html
* Mohd Yaakub bin Mohd Yunus adalah Penolong Naib Presiden di Bahagian Perbankan Perniagaan, Affin Bank Berhad dan beliau boleh dihubungi di http://akob73. blogspot. com/

Friday, June 12, 2009

Fajr Prayer is calling you.. don't you answer?!

A man woke up early in order to pray the fajr prayer in the masjid. He got dressed, made his ablution and was on his way to the masjid. On his way to the masjid, the man fell and his clothes got dirty. He got up, brushed himself off, and headed home.

At home, he changed his clothes, made his ablution, and was, again on his way to the masjid. On his way, he fell again at the same spot!. He again got up, brushed himself off and headed home. At home, he once again changed his clothes, made his ablution and was on his way to the masjid. On his way to the masjid, he met a man holding a lamp. He asked the man of his identity and the man replied ‘ I saw you fall twice on your way to the masjid, so I brought a lamp so I can light your way.

The first man thanked him and the two were on their way to masjid. Once at the masjid, the first man asked the man with the lamp to come in and prays fajr with him but the second man refused. The first man asked him a couple more times and again the answer was the same.


The first asked him why he did not wish to come in and pray. He replied : “ I am shetan (devil )!!. The man was shocked at this reply. Shetan went on to explain, “I saw you on your way to the masjid and it was I who made you fall. When you went home, cleaned yourself and went back on your way to the masjid, Allah forgave all of your sins. I made you fall a second time, and even that did not encourage you to stay home, but rather, you went back on your way to the masjid. Because of that, Allah forgave all the sins of the people of your household. I was AFRAID if I made you fall one more time, then Allah will forgive the sins of the people of your village, so I made sure that you reached the masjid safely”

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...